Gambaran Kerja Fasilitator

05 November 2013 - Posted by admin

Gambaran Kerja Fasilitator

Fasilitator adalah orang yang mempermudah kerja kelompok dengan mengembangkan percakapan yang lebih demokratis, empatik dan tentu saja, produktif. Bagaimana cara fasilitator mempermudah proses itu? Jawaban sesingkat-singkatnya adalah dengan bertanya. Iya, kerja utama fasilitator itu bertanya. Bukan menasehati, mengajari, menggurui, menyuruh-nyuruh, melarang-larang, apalagi memarah-marahi.

 

Mungkin kita bertanya-tanya, bagaimana bisa orang-orang belajar sesuatu, memutuskan dan bertindak tanpa ada yang mengajari? Coba bandingkan dua contoh percakapan di bawah ini.

 

Percakapan 1

Budi          : (Budi baru saja mendapat raport dari gurunya) “Pak, nilai Budi

 

                  banyak yang merah..”

 

Bapak        : Lho, kok ada yang merah?

 

Budi          : Sulit pak         

 

Bapak        : Sulit apanya sih? Kamu ga belajar ya? Makanya belajar dong!
                  Bapak sudah kerja cape-cape….hanya untuk sekolah kamu! Coba, mulai sekarang..pulang                    
sekolah tidak boleh main lagi. Belajar! Belajaaar! Janji ya?

 

Budi          : Iya, pak

 

 

 

Percakapan 2

 

Budi          : (Budi baru saja mendapat raport dari gurunya) “Pak, nilai Budi banyak yang merah..”

 

Bapak        : Nilai apa yang merah, Budi?

 

Budi          : Pendidikan Jasmani, pak…

 

Bapak        : Lalu…?

 

Budi          : Matematik, pak…

 

Bapak        : Cuma dua itu saja…?

 

Budi          : Juga IPA-nya, pak…

 

Bapak        : Selain yang merah, ada warna apa lagi?

 

Budi          : Seni dapat 9, pak

 

Bapak        : Terus..?

 

Budi          : Agama juga 9, pak

 

Bapak        : Bagus itu, kok seni bisa dapat hebat kamu, nak…

 

Budi          : Soalnya Budi senang, pak

 

Bapak        : iya…?

 

Budi          : Iya, pak. Tiap hari Budi kan latihan main suling. Sehabis
                  pulang sekolah, paling sebentaran saja, cuma setengah jam.   
                  Tapi hampir tiap hari gitu pak…

 

Bapak        : Oh gitu, nah sekarang gimana nih nak supaya matematika kamu dan lainnya bisa jadi 9?
 

 

Budi          : Budi harus belajar tiap hari mungkin ya pak ya?

 

Bapak        : Iya…?

 

Budi          : Belajar tiap hari sehabis pulang sekolah, tapi sebentar saja,
                  yang penting rutin ya pak?

 

Bapak        : Supaya….?

 

Budi          : Iya, supaya bisa paham dan tapi ga jadi bosen, pak

 

Bapak        : Bisa kamu begitu nak?

 

Budi          : Bisa pak…Budi janji deh mau belajar giat ya pak

 

Bapak        : Bagus….anak Bapak mau belajar giat ya?

 

Budi          : Iya, pak, Budi janji belajar giat!

 

Bapak        : Hebat kamu, nak!

 

Apakah kita bisa melihat perbedaan antara percakapan pertama dan kedua? Pada intinya, di percakapan pertama si Bapak berperan sebagai Bapak yang instruktif. Sementara, di percakapan kedua dia menjadi orang yang lebih fasilitatif. Perhatikan, kerja si Bapak hanya bertanya. Dan untuk bertanya, si Bapak menyimak baik-baik kata-kata anaknya. Dia juga menghargai si Anak. Singkatnya, melalui percakapan itu si Bapak justru menguak potensi (pemikiran, pengalaman) yang ada pada diri anaknya.


Memang, ringkasnya kerja utama fasilitator adalah  mengembangkan percakapan dengan bertanya. Namun, untuk itu fasilitator perlu memiliki sejumlah keterampilan dan nilai. Dalam percakapan kedua di atas, si Bapak menerapkan sejumlah teknik seperti pertanyaan pengecualian (exception question), mendengarkan aktif (active listeninggeneralizationdeletiondistortion), mendengarkan secara empatik, drawing people out, paraphrasing, dan reinforcement.  (Risang Rimbatmaja)

 

Komentar

Jusriadi, 19 Desember 2015 15:41:57
Salam fasilitator dan salam kreatifitas untuk kita semua
Tinggalkan Komentar
  • Nama
  • Email
  • Komentar
  • Kode Verifikasi : 153 + 3 =

Artikel Refleksi & Riset Lainnya :



Versi Mobile